MARI EVALUASI AKHLAK KITA

Seorang Muslim hendaknya terus melakukan evaluasi dan introspeksi terhadap akhlak dan adabnya.

Terlebih di zaman ini, akhlak buruk, adab jelek, syahwat, dan syubhat menerjang dengan mudah melalui internet dan sosial media. Banyak contoh yang buruk pada manusia dan generasi muda, serta memengaruhi orang yang melihatnya secara perlahan-lahan. 

Salah satu visi dan tujuan diutusnya Nabi ﷺ adalah untuk memerbaiki akhlak dan adab manusia. Hendaknya kita tidak lupa dengan tujuan mulia ini. Rasulullah ﷺ bersabda: “بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلاَقِ” “Aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.” [HR. Al-Hakim, disahihkan oleh adz-Dzahabi dan al-Albani] 

Berikut sepuluh poin tanda akhlak mulia, sebagaimana yang disebutkan oleh Yusuf bin Asbath: قال يوسف بن أسباط: علامة حسن الخلق عشرة أشياء :١ – قلة الخلاف.٢ – حسن الإنصاف.٣ – ترك تطلب العثرات.٤ – تحسين ما يبدو من السيئات.٥ – التماس المعذرة.٦ – احتمال الأذى.٧ – الرجوع بالملامة على نفسه.٨ – التفرد بمعرفة عيوب نفسه دون عيوب غيره.٩ – طلاقة الوجه.١٠ – لين الكلام. 

“Tanda akhlak mulia ada sepuluh:

1. Sedikit berselisih,

2. Bersikap adil,

3. Meninggalkan sikap mencari-cari kesalahan orang lain,

4. Berusaha memerbaiki keburukan-keburukan yang nampak,

5. Mencari uzur bagi orang yang salah (husnudzan dahulu),

6. Bersabar menghadapi gangguan,

7. Introspeksi dengan mencela diri sendiri (musibah akibat ulah sendiri),

8. Fokus dan sibuk mengurus aib-aib sendiri tanpa mengurusi aib orang lain,

9. Wajah ceria,

10. Lembut perkataannya

.”[At-Tanwir Syarh al-Jami’ ash-Shaghir 5/535]

 Secara umum, ada tiga poin akhlak mulia sebagaimana dijelaskan Hasan Al-Bashri rahimahullah:

 كف الأذى ؛ وبذل الندى ؛ وطلاقة الوجه 1. “Tidak menganggu

,2. Suka menolong, dan

3. Berwajah ceria/optimis.”

[Al-Adab Asy-Syar’iyyaj libni Muflih 2/216]

 Berikut penjelasan ringkas:

 (1) Tidak mengangguJika memang tidak bisa membantu dan memberi manfaat, minimal jangan mengganggu atau membuat orang lain susah.

 (2) Suka menolongMembantu saudara kita dengan tenaga, harta, atau pikiran, karena kita yakin jika membantu saudara di dunia, maka ada-ada saja cara Allah akan membantu kita dunia-Akhirat dengan cara yang tidak kita sangka. 

(3) Berwajah ceria/optimisMembuat orang sekitar kita juga optimis dan bahagia hanya karena berjumpa dengan kita. Artinya kita bisa membuat mereka bahagia hanya dengan sekadar penjumpaan saja. Terlebih lagi setelah kita berbicara yang menyenangkan mereka, kemudian bisa membantu mereka. Semoga Allah selalu memerbagus akhlak dan adab kita, karena dari sekian amalan dalam Islam, yang paling banyak memasukkan kita ke Surga adalah akhlak yang mulia. Nabi ﷺ bersabda: أَكْثَرُ مَا يُدْخِلُ اَلْجَنَّةَ تَقْوى اَللَّهِ وَحُسْنُ اَلْخُلُقِ “Yang paling banyak memasukkan ke Surga adalah takwa kepada Allah dan akhlak yang mulia.” [HR At-Tirmidzi]

  Penyusun: Raehanul Bahraen

__Posted on
September 10, 2020
__Categories
Akhlak